Akademisi Fakultas Hukum UHO Gelar FGD RUU Kelautan, Penguatan Penegakan Hukum di Laut

waktu baca 3 menit
Akademisi Fakultas Hukum UHO Gelar FGD RUU Kelautan, “Penguatan Penegakan Hukum Di Laut”

KENDARI, TRIASPOLITIKA.ID -Akademisi/Dosen Fakultas Hukum Universitas Halu Oleo (UHO) menggelar Focus Discussion Group (FGD) RUU Kelautan , pada Rabu (26/6/2024).

FGD yang mengusung tema “Penguatan Hukum di Laut” itu dihadiri beberapa unsur akademisi Fakultas Hukum perguruan tinggi se Sulawesi Tenggara yakni Dosen dari Fakultas Hukum UHO sendiri l sebagai penyelenggara, Universitas Muhammadiyah Kendari, Universitas Sulawesi
Tenggara, serta Universitas Karya Persada Muna.

Para Akademisi tersebut hadir memberikan tanggapan, analisis, kritik dan saran terkait Pengaturan dalam rancangan perubahan UU Kelautan. Pemantik dalam FGD ini adalah Dr. Herman, SH, LL.M., Dr. Ahmad Rustan, SH, MH., dan Dr. Sahrina Safiuddin, SH, LL.M dengan moderator Dr. Heryanti, SH, MH.

Ketua Pelaksana Kegiatan FGD, Dr. Ali Rizky, S.H., M.H., mengatakan bahwa Keberadaan
Indonesia sebagai negara maritim menempatkan Indonesia tidak hanya memiliki sumber daya alam laut dan pesisir yang melimpah namun juga hendaknya senantiasa memiliki penyelenggaran keamanan, keselamatan dan pelindungan lingkungan laut yang efektif, efisien
serta responsif terutama terkait penegakan kedaulatan Negara atas laut.

“Terdapat sejumlah peraturan perundang-undangan di Indonesia yang mengatur terkait keamanan laut, kemaritiman dan penegakan Hukum berserta lembaga-lembaga terkait hal itu. Namun sejumlah
regulasi itu menyebabkan terjadinya tumpang tindih kewenangan antara instansi/lembaga itu sendiri,” jelasnya.

Lebih lanjut, ia mengatakan bahwa Indonesia belum memiliki lembaga Coast Guard atau Coast Maritim. Akibatnya jika terjadi pelanggaran hukum di laut, seringkali penanganannya tidak tuntas. Selaras dengan itu UU Nomor 32 Tahun 2014 tentang Kelautan dianggap belum sepenuhnya memberikan kepastian hukum terhadap operasi keamanan laut dan upaya penegakan hukum di laut sebagai kebutuhan hukum saat ini.

RUU perubahan atas UU Kelautan memasukkan beberapa pengaturan baru terkait keamanan laut dan penegakan hukum (Pasal 11a sampai 11c) serta penguatan kedudukan Badan Keamanan Laut (Bakamla) sebagai Indonesian Sea and Coast Guard untuk melakukan operasi penjagaan keamanan laut dan penegakan hukum laut dengan bertanggungjawab langsung kepada Presiden (Pasal 12a).

Bakamla juga dalam RUU ini diberi kewenangan penyidikan dan kewenangan sebagai intelijen agar penegakan hukum lebih efektif dan efisien. Adanya pengaturan baru tersebut tentu sangat terkait dengan kepastian hukum tata kelola keamanan dan penegakan hukum laut sehingga perlu untuk menjaring aspirasi dan pendapat dari para akademisi atas RUU perubahan UU kelautan ini terkait penguatan penegakan hukum
laut.” Bebernya.

Utamanya kejelasan peran dan fungsi dari lembaga-lembaga yang menjadi bagian dari Bakamla terkait keamanan dan penegakan hukum sehingga Bakamla dapat menjadi lembaga yang Single Agency Multi Task dalam penegakan hukum di laut.” Tambahnya.

Ketua Pusat Kajian dan Bantuan Hukum Universitas Halu Oleo ini juga menjelaskan bahwa, Hasil FGD menunjukkan bahwa RUU perubahan UU Kelautan masih menyisahkan sejumlah masalah terkait ketidak jelasan tugas kewenangan masing-masing lembaga yang tergabung dalam Bakamla karena sejumlah lembaga itu telah memiliki regulasi tersendiri tentang tugas kewenangannya.

Ia menyebut Sejumlah perubahan pada RUU itu tidak memberikan kepastian hukum pengaturan kewenangan tentang pertahanan keamanan, penegakan hukum, dan keamanan pelayaran utamanya peran TNI dan POLRI.

Dari FGD ini dihasilkan Beberapa usulan yang disampaikan, diantaranya yakni :
1. Sistem yang ada sekarang diarahkan ke “Single Agency Multy Task” dengan
menempatkan Kepolisian sebagai leading sector.
2. Sistem tidak mengarah pada “Single Agency Multy Task atau pun ke “Multy Agency-Single Task” namun dilakukan pembentukan peraturan baru setingkat UU masing-masing tentang Pertahanan Keamanan, Penegakan Hukum, dan Keselamatan Pelayaran.
3. Penerapan Sistem “Single Agency Multy Task” yang di back up oleh UU yang sifatnya
integrative terkait kewenangan masing-masing lembaga dengan Kepolisian sebagai
leading sector .

Diharapkan dengan upaya pembentukan RUU Kelautan yang baru dapat memenuhi tujuan hukum yakni keadilan, kemanfaatan, dan kepastian hukum lebih jauh lagi mampu membawa Indonesia menjadi Negara maritime yang kuat dan membawa kesejahteraan,” Jelas Alumni Doktor Ilmu Hukum Fakultas Hukum Universitas Airlangga ini.

Reporter: Dedi

error: Content is protected !!